Selama beberapa hari ke depan setiap forum dan jejaring sosial akan dipenuhi dengan opini tentang Ending Shingeki no Kyojin atau Attack on TitanBanyak yang akan mengatakan mereka tidak puas dengan akhirnya, yang lain akan acuh tak acuh dan beberapa akan mengatakan bahwa mereka menyukainya. Tetapi pada titik ini, terlepas dari apa yang terjadi di busur terakhir ini dan khususnya di bab 139, menyangkal kualitas pekerjaan Hajime Isayama adalah menjadi orang buta. Shingeki no Kyojin adalah sebuah mahakarya terbaik Saya.

Tentu saja, gambar Isayama meninggalkan banyak hal yang diinginkan di bab-bab pertama tersebut, dan meskipun telah meningkat pesat sejak 2009, hingga hari ini, 12 tahun kemudian, masih belum menjadi seni yang mengesankan. Namun kekuatan Shingeki no Kyojin tidak pernah terletak pada gambarnya, melainkan pada naskahnya. Dan jelas itu bukan skrip yang sempurna, karena saya akan berkomentar nanti ketika saya berbicara tentang kekurangan dari serial ini, tetapi hampir saja.

Shingeki no Kyojin, Visinya tentang kemanusiaan dan Filosofinya

Source: DuckDuckGO

Sebagai seorang pendongeng, kekuatan terbesar Hajime Isayama adalah pemahamannya tentang sisi gelap dari sifat manusia. Itulah sebabnya dalam sejarahnya dapat ditemukan tema-tema seperti kebebasan dan sifatnya yang paradoks, sifat siklus sejarah dan sulitnya memutus rantai kekerasan.  

Lebih jauh, Isayama memahami dengan sangat jelas bahwa agar karakternya beresonansi dengan penonton, mereka tidak bisa sempurna, mereka harus memiliki kekurangan yang sangat dalam dan sangat manusiawi. Di Shingeki no Kyojin tidak ada penjahat, hanya manusia. Dan sejarah telah menunjukkan kepada kita kekejaman yang mampu dilakukan oleh umat manusia. Namun, kita cenderung melupakan atau meremehkannya.

Source: DuckDuckGO

Mengutip George Santayanamereka yang tidak mengingat masa lalunya dikutuk untuk mengulanginya, tidak ada kemajuan jika kita tidak belajar dari masa lalu kita. Dan itulah mengapa dua negara inti di Shingeki no KyojinEldia dan Marley , ditakdirkan untuk saling menghancurkan. Karena ketidaktahuan atau kebodohan, mereka tidak belajar dari kesalahan mereka di masa lalu. Mereka tidak melihat jalan menuju pemahaman, mereka hanya melihat Total War sebagai solusi.

Di tengah seluruh cerita ini adalah Eren Yaeger dan di dalam dirinya terletak kejeniusan karya ini , dalam betapa lebih baik dari siapa pun ia mewujudkan tema utama cerita dan visi Isayama tentang kemanusiaan. Eren adalah karakter yang paling terobsesi dengan gagasan kebebasan dan secara paradoks paling tidak bebas dari semuanya. Eren tahu masa lalu, tetapi juga masa depan dan itulah sebabnya dia terjebak, dikutuk untuk memenuhi peran. Seperti yang dikatakan Kenny Ackerman, kita semua adalah budak dari sesuatu.

Saat cerita dimulai, Eren terlihat seperti tipikal protagonis shonen, kekanak-kanakan, bengis dan dengan kekuatan yang tidak dia mengerti. Ketika dia masih kecil dia sudah membenci gagasan seseorang mengambil kebebasannya (atau kebebasan orang lain) dan karena alasan itu dia membunuh para pembunuh keluarga Mikasa. Itu sebabnya dia menyuruhnya bertarung, untuk mengungkapkan dirinya.

Source: DuckDuckGO

Serangan para raksasa di Shinganshina dan kematian ibunya hanya memperkuat sikapnya ini, tetapi seiring berjalannya cerita dan dia harus mengawasi berulang kali bagaimana teman-temannya meninggal, persepsinya mulai berubah. Ketika dia akhirnya mencapai laut bersama Armin dan Mikasa setelah membunuh semua raksasa Paradis, Eren tahu bahwa dia masih dikutuk untuk bertarung, mati.

Dihadapkan dengan ketidakmungkinan mencapai akhir yang bahagia, untuk mencapai saling pengertian dan kedamaian, seperti yang diinginkan oleh idealis Armin, Eren memutuskan untuk menjadi kejahatan tertinggi, untuk memberikan kesempatan kepada orang yang dicintainya.  

Saya bersikeras, Shingeki no Kyojin adalah sebuah mahakarya, karena di luar ketidaksempurnaannya, ia menangani ide-ide mendalam dengan kehalusan tertentu, tanpa secara jelas memihak salah satu dari mereka. Cerita ini hidup berdampingan dengan utilitarianisme dan nihilisme Zeke Yeager, dengan idealisme pasifis Armin, Machiavellianisme Eren yang mengundurkan diri, ketabahan Levi Ackerman, dll. Isayama memberi ruang pada arus pemikiran yang berbeda, tanpa mengubahnya menjadi pelajaran moralitas, tetapi menjadi latihan berpikir kritis yang diekspresikan melalui cerita menarik yang berkembang dari cerita yang tampaknya sederhana menjadi drama manusia.

Source: Pribadi, Forum Reddit, Komentar Twitter