Share and Enjoy !

Tinggal dirumah seperti kebanyakan orang akibat pandemi selama setahun terakhir ini relatif baru.

Namun game developer Jepang Nito Souri tidak melakukan penyesuaian seperti itu, karena dia menghabiskan 10 tahun di dalam ruangan, dan ia tidak perlu dibujuk oleh Famicom gratis atau berbagai perusahaan yang menarik para gamer.

Hikikomori secara kasar dapat diterjemahkan sebagai pertapa modern, dan Nito hanyalah salah satu dari sekitar satu juta orang seperti itu di Jepang.

Image Credit: NHK ni Youkoso!

Biasanya, mereka mengisolasi diri di rumah selama enam bulan dan tidak pergi ke sekolah, bekerja atau berhubungan dengan orang lain selain keluarganya.

Nito hanya meninggalkan apartemennya untuk memotong rambut, membuang sampah, dan aktivitas lain yang sangat mengharuskannya keluar kamar dengan nyaman. Dia mengirimkan semua bahan makanan dan barang yang dibutuhkan, sehingga menghemat masalah berbelanja.

Nito menjadi hikikomori setelah merasa sulit untuk mendapatkan pekerjaan setelah kuliah atau menjadi novelis. Dia memutuskan untuk kembali ke kampung halamannya dan tinggal di apartemen bibinya sendirian.

Sejak itu, dia belajar bahasa Inggris, memulai saluran YouTube dan belajar game developer dalam perjalanan untuk meluncurkan game pertamanya dengan bantuan Kickstarter. Game Pull Stay dirilis di Steam pada tahun 2022.

“Saya tidak punya teman di kampung halaman dan merasa terburu-buru untuk menjadi mandiri secara finansial sesegera mungkin, merasa malu untuk pergi ke luar. Jadi saya menjadi hikikomori,” katanya kepada Kyodo News tahun lalu.

Nito berharap Pull Stay akan membuatnya mendapatkan cukup uang untuk keluar begitu pandemi COVID-19 berakhir karena ia ingin mencoba bekerja jauh dari rumah.

Sumber: TheGamer, ITK

Oh ya jangan lupa ya untuk support kami dengan Share ke Social Media kamu dan teman-teman kamu.

Share and Enjoy !