Share and Enjoy !

Bukan rahasia lagi bahwa penduduk negeri matahari terbit cenderung hidup lebih lama dari orang lain. Selama bertahun-tahun, orang-orang di Barat telah melihat Jepang dan menggaruk-garuk kepala, menyaksikan Jepang bangkit dari memiliki salah satu harapan hidup terendah pasca Perang Dunia ke-II, menjadi puncak tangga lagu secara global.

Kenapa orang Jepang berumur panjang? Apa jawabannya? Meskipun tidak ada jawaban pasti, penelitian ilmiah bertahun-tahun dan bukti anekdotal telah mengungkapkan beberapa jawaban dan tip untuk kita semua.

1. Orang Jepang Makan Banyak Sayuran.

Source: DuckDuckGO

Secara tradisional, orang Jepang makan banyak nasi, sayuran, dan ikan – umumnya dalam urutan seperti itu dan kegilaan orang Jepang dengan kedelai dan rumput laut yang difermentasi berarti mereka tidak kekurangan vitamin, mineral, dan fitokimia yang bermanfaat.

Sayangnya, sejak abad ke-19 dan seterusnya, telah terjadi peningkatan dalam kebiasaan orang Barat yang kurang sehat, daging yang dilapisi tepung roti dan adonan tepung dan baru-baru ini, roti putih, gula rafinasi, dan makanan manis yang berlebihan.

2. Orang Jepang Memasak Makanan Mereka Dengan Metode Berbeda.

Source: DuckDuckGO

Meskipun tempura, tonkatsu, dan kroket, makanan Jepang melibatkan banyak pengukusan, pemanggangan, pemanggangan, tumis, memasak lambat, dan fermentasi.

Mereka juga memiliki kebiasaan membuat minimal satu mangkuk sup dan biasanya mereka menyiapkan makanan kecil. Ini membantu jika mereka menggabungkan asupan sayuran dan ikan dengan banyak serat dari kacang-kacangan, nasi, dan sering kali kacangkacangan dan nasi.

3. Orang Jepang Minum Banyak Teh.

Source: DuckDuckGO

Meskipun kopi tidak selalu buruk, ada budaya minum teh yang besar di Jepang dan teh Jepang berkualitas baik mengandung jauh lebih banyak antioksidan daripada kopi.

Hal ini terutama berlaku untuk spesialisasi waktu minum teh Jepang, matcha, yang merupakan teh bubuk halus (dan seringkali mahal) yang terbuat dari daun muda yang ditanam khusus untuk meningkatkan kandungan klorofil dan antioksidanya dengan menghilangkan sinar matahari.

4. Orang Jepang Memakan Makanan Segar.

Source: DuckDuckGO

Ini benar-benar segar. Dan musiman. Sebagai negara kepulauan yang relatif kecil dengan lahan subur yang luas, tidak banyak kebutuhan akan makanan untuk bepergian jauh sebelum memasuki mulut orang, dan itu bisa dikatakan untuk sayuran Jepang sebanyak yang bisa dikatakan untuk ikan dan ikannya.

Di pasar Jepang, makanan tidak diberi tanggal per hari tapi itu diberi tanggal setengah jam menurut Naomi Moriyama, yang menulis buku berjudul: “Wanita Jepang Tidak Menjadi Tua atau Gemuk.”

5. Orang Jepang Makan Dengan Piring Yang Lebih Kecil.

Source: DuckDuckGO

Kontrol porsi adalah bagian tradisional dari masakan Jepang. Etika adalah bagian besar dari kehidupan Jepang, dan bagian dari itu adalah penggunaan sumpit yang hati-hati, praktik makan dari piring kecil atau mangkuk nasi, hanya menghiasi makanan dengan ringan, menyajikan setiap item di piring kecilnya sendiri, tidak pernah sepenuhnya mengisi piring atau porsi besar.

Di Okinawa, penduduk setempat mengaitkan bagian dari umur panjang mereka dengan pepatah: hara hachi bu , yang berarti “makan sampai Anda 80% kenyang”.

6. Orang Jepang Lebih Sering Berjalan, Berdiri, dan Jongkok.

Source: DuckDuckGO

Bagian dari kehidupan sehari-hari Jepang adalah perjalanan yang menyenangkan. Bangun, menuju ke stasiun, menunggu kereta, berdiri di kereta, berjalan dari stasiun berikutnya ke tempat kerja, dan melanjutkan hidup.

Transportasi umum adalah norma di Jepang. Orang-orang naik sepeda dan naik kereta – mobil dianggap barang mewah. Banyak karyawan, seperti di Canon, bekerja berdiri.

Bahkan pergi ke kamar mandi pun berbeda di Jepang. Meskipun ada banyak toilet bergaya Barat yang tersedia, toilet Jepang kuno melibatkan jongkok, yang lebih sehat untuk usus.

7. Orang Jepang Melakukan Senam Pagi.

Source: DuckDuckGO

Disebut  rajio taiso, Jepang secara harfiah memiliki rutinitas latihan di udara yang diselesaikan dalam kelompok besar setiap pagi. Mayoritas orang Jepang mengambil bagian, dan ada beberapa tingkat kesulitan bagi orang yang berbeda. Awalnya merupakan produk MetLife, Inc. (sekarang tidak berfungsi) langsung dari Massachusetts, karyawan Jepang yang berkunjung dari Kementerian Komunikasi dan Transportasi membawa radio senam ke Jepang pada 1920-an.

Manfaatnya jelas peningkatan tingkat atletis, kewaspadaan dan energi, di samping fleksibilitas dan fokus yang lebih baik di tempat kerja dan di sekolah.

8. Orang Jepang Mendapat Perawatan Kesehatan Universal.

Source: DuckDuckGO

Sejak 1960-an, Jepang telah memiliki sistem perawatan kesehatan wajib yang hanya menghabiskan 8% dari PDB (kurang dari setengah dari apa yang dibayar Amerika untuk sistemnya saat ini) sambil menjaga agar orang-orang tetap sehat.

Rata-rata orang Jepang mengunjungi dokter mereka lebih dari belasan kali setahun untuk pemeriksaan, empat kali lebih banyak daripada di Amerika Serikat.

9. Orang Jepang Menghabiskan Lebih Banyak Waktu Di Luar Rumah.

Source: DuckDuckGO

Selain praktis berjalan ke mana-mana, merupakan kebiasaan orang Jepang untuk makan di luar bersama teman daripada mengundang mereka masuk.

Ruang keluarga Jepang sederhana, sementara harga restoran relatif murah, jadi bersosialisasi di luar adalah hal biasa. Meskipun pengaruh bergaul dengan orang-orang belum teruji pada umur panjang orang Jepang, sosial dan persahabatan penting untuk kesehatan emosional.

10. Orang Jepang Fokus Pada Kebersihan.

Source: DuckDuckGO

Orang Jepang  terobsesi dengan kebersihan, dan itu menjadi lebih baik. Metode budaya mereka sebagian besar didasarkan pada tradisi Shinto yang berusia berabad-abad, sebagian besar di antaranya adalah konsep pemurnian.

Di Jepang, tidak jarang mandi dua kali sehari di musim panas. Pemandian umum adalah hal yang biasa, dan pedoman serta aturan di dalamnya sangat ketat.

@Life Style Japanese People

Share and Enjoy !

Write A Comment