Share and Enjoy !

Ketika kita berbicara tentang Studio Ghibli, tentu saja, kita berbicara tentang emosi tematik dan visual spektakuler yang ditransmisikan oleh setiap produksinya. The big box office keberhasilan yang terjadi di negara asalnya dan di seluruh dunia, telah membuat studio Jepang didirikan oleh Hayao Miyazaki dan Isao Takahata memiliki reputasi internasional perlu dipertanyakan. 

Meskipun Miyazaki selalu menjadi pendukung tradisional dan lebih suka Movie dinikmati di layar lebar, kenyataannya hari ini kita dapat menikmati katalog lengkap fILMES dari Studio Ghibli di berbagai platform streaming seperti Netflix, jadi tidak ada alasan untuk itu. mencoba mereka.

Di antara daftar panjang Movie, Spirited Away mendapatkan 35 penghargaan, termasuk Oscar untuk Movie animasi terbaik tahun 2002. Di Animanga, dan seperti yang telah kami lakukan sebelumnya dengan daftar lainnya, kami ingin tahu mana yang cocok untuk kalian.

Mimi wo Sumaseba (Whispers of the Heart) – 1995

  • Sutradara: Yoshifumi Kondō
  • Rating di Rotten Tomatoes: 91%

Whispers of the Heart adalah salah satu Movie Studio Ghibli pertama tanpa disutradarai oleh salah satu dari dua pendiri terpentingnya, Hayao Miyazaki dan Isao Takahata, dan memiliki hak istimewa untuk menjadi yang terbaik. Berdasarkan manga tahun 1989 dengan nama yang sama, karya Yoshifumi Kondō sama bijaksana dan pedih.

Mononoke Hime (Princess Mononoke) – 1997

  • Sutradara: Hayao Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 92%

Princess Mononoke, disutradarai oleh Hayao Miyazaki, menunjukkan visi alternatif sejarah Jepang dengan elemen mitologis yang fantastis dan narasi yang tidak membuat siapa pun acuh tak acuh. Sebuah desa terpencil diserang oleh iblis yang merasuki tubuh babi hutan. Ashitaka, pangeran emishi terakhir, terluka setelah lengannya tersangkut salah satu sulur makhluk itu. Dalam perjalanannya mencari obat untuk melawan kutukan serangan malang itu, satu-satunya harapannya terletak pada Roh Hutan Besar.

Gake no Ue no Ponyo (Ponyo on the Cliff) – 2008

  • Sutradara: Hayao Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 92%

Gake no Ue no Ponyo adalah salah satu Movie Hayao Miyazaki yang paling indah. Rayakan cinta, persahabatan, kasih sayang, dan betapa menyenangkannya melangkah keluar dari gelembung kita sendiri untuk menemukan cakrawala baru. Itu dibuat untuk audiens anak-anak, tetapi juga agar siapa pun dapat terhubung kembali dengan anak mereka. Setelah terseret jaring ikan, Brunhilda terjebak di dalam toples. Botol itu mencapai pantai desa nelayan yang sederhana, di mana ia ditemukan oleh seorang anak laki-laki berusia 5 tahun dan di mana serangkaian peristiwa luar biasa terjadi. 

Tonari no Totoro (My Neighbor Totoro) – 1988

  • Sutradara: Hayao Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 92%

Tanpa diragukan lagi, Tonari no Totoro adalah salah satu hit terhebat Studio Ghibli. Sepanjang Movie kita bisa melihat adegan-adegan yang menjadi sangat ikonik saat ini, di antaranya lukisan karakter yang manis dengan dua gadis di halte bus. Lagu fantasi spektakuler ini bercerita tentang dua saudara perempuan yang pindah ke rumah baru di dekat rumah sakit tempat ibu mereka dirawat. Sedikit waktu berlalu sampai mereka menyadari bahwa sesuatu yang ajaib terjadi di daerah tersebut.

Kurenai no Buta (Porco Rosso) – 1992

  • Sutradara: Hayao Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 94%

Movie Studio Ghibli yang disutradarai oleh Hayao MiyazakiKurenai no Buta (Porco Rosso), adalah salah satu Movie yang tidak boleh terlewatkan dari daftar ini. Ikuti kisah seorang pilot Italia yang berubah menjadi babi melalui mantra. Keindahan yang dipancarkan setiap gambar serta pesan yang kuat tentang bagaimana perang dapat mengubah seorang tentara, menjadikannya salah satu Movie terbaik dari studio Jepang. 

Majo no Takkyuubin (Kiki’s Delivery Service) – 1989

  • Sutradara: Hayao Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 96%

Majo no Takkyuubin (Kiki’s Delivery Service) dengan ahli menangani banyak topik yang berkaitan dengan tumbuh dewasa dan pencarian peningkatan diri. Namun, ini juga menyentuh sisi yang sering kita abaikan: perubahan adalah proses yang sangat sepi. Dalam Movie tersebut mereka menunjukkan bagaimana Nicky berpisah dari unit keluarganya pada usia dini untuk pindah ke kota baru di mana jasanya dibutuhkan. 

Hotaru no Haka (Grave of the Fireflies) – 1988

  • Sutradara: Isao Takahata
  • Rating di Rotten Tomatoes: 97%

Movie Studio Ghibli menjangkau segala usia, dan ini adalah salah satu Movie tersulit dan paling matang di Studio Ghibli Berdasarkan novel tahun 1976 karya Akiyuki Nosaka dan disutradarai oleh Isao Takahata, Grave of the Fireflies menceritakan kisah dua bersaudara yatim piatu dan perjuangan mereka untuk bertahan hidup di bulan-bulan terakhir Perang Dunia II. Seperti yang dapat Anda bayangkan, ini adalah Movie yang menyentuh hati… Tidak mungkin untuk tidak meneteskan air mata pada setiap ulasan.

Sen to Chihiro no Kamikakushi (Spirited Away) – 1988

  • Sutradara: Hayao Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 97%

Sen to Chihiro no Kamikakushi (Spirited Away) adalah salah satu Movie yang paling banyak mendapat penghargaan dari Studio Ghibli. Dan itu tidak kurang, karena animasinya adalah salah satu yang terbaik yang pernah dibuat dan sejarahnya melintasi seluruh budaya Jepang dari A sampai Z. Terinspirasi oleh sebuah mitos, Chihiro masuk melalui pintu masuk misterius yang membawanya ke dunia magis yang penuh dengan monster dan binatang buas yang cantik.

Omoide Poroporo (Only Yesterday) – 1991

  • Sutradara: Isao Takahata
  • Rating di Rotten Tomatoes: 100%

Meskipun kurang terkenal, Movie Studio Ghibli dengan rating terbaik yang ditujukan untuk penonton yang lebih dewasa adalah Omoide Poroporo (Only Yesterday)Movie ini menelusuri pengalaman sekelompok teman dari masa kanak-kanak hingga usia yang lebih dewasa, mengetahui bagaimana membangkitkan nostalgia pada penonton. 

Kaguya-hime no Monogatari (The Tale of the Princess Kaguya) – 2013

  • Sutradara: Isao Takahata
  • Rating di Rotten Tomatoes: 100%

Kata-kata tidak cukup untuk menjelaskan alasan yang mengarahkan The Tale of the Princess Kaguya ke salah satu Movie Studio Ghibli terbaik. Animasi tradisional yang sederhana, pergerakan yang lancar, ilustrasi indah yang membawa kita ke Jepang dalam bentuknya yang paling murni… Dongeng rakyat Jepang ini menyatukan semua yang terbaik dari studio. 

Tenkuu no Shiro Laputa (Castle in the Sky) – 1986

  • Sutradara: Hayao Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 95%

Howl no Ugoku Shiro (Howl’s Moving Castle) – 2004

  • Sutradara: Hayao Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 87%

Umi ga Kikoeru (The Ocean Waves) – 1993

  • Sutradara: Tomomi Mochizuki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 87%

Heisei Tanuki Gassen Ponpoko (Pom Poko) – 1994

  • Sutradara: Isao Takahata
  • Rating di Rotten Tomatoes: 78%

Tonari no Yamada-kun (My Neighbors the Yamadas) – 1999

  • Sutradara: Isao Takahata
  • Rating di Rotten Tomatoes: 75%

Neko no Ongaeshi (The Cat Returns) – 2002

  • Sutradara: Hiroyuki Morita
  • Rating di Rotten Tomatoes: 89%

Ged Senki (Tales from Earthsea) – 2006

  • Sutradara: Gorō Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 41%

Karigurashi no Arrietty (The Secret World of Arrietty) – 2010

  • Sutradara: Hiromasa Yonebayashi
  • Rating di Rotten Tomatoes: 95%

Coquelicot-zaka kara (From Up on Poppy Hill) – 2011

  • Sutradara: Gorō Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 83%

Kaze Tachinu (The Wind Rises) – 2013

  • Sutradara: Hayao Miyazaki
  • Rating di Rotten Tomatoes: 89%

Omoide no Marnie (When Marnie Was There) – 2014

  • Sutradara: Hiromasa Yonebayashi
  • Rating di Rotten Tomatoes: 92%

Source: Admin Website dan Forum Anime Reddit

Share and Enjoy !