Share and Enjoy !

Genre mangaka di belakang manga Kimetsu no Yaiba selalu dianggap sebagai misteri dan subjek perdebatan oleh komunitas anime, meskipun sebagian dari komunitas sudah mengetahui kebenaran di balik genre mangaka, banyak penggemar masih tidak tahu bahwa Koyoharu Gotouge sebenarnya adalah seorang wanita.

Beberapa minggu yang lalu ketika dikonfirmasi bahwa Koyoharu Gotouge  sebenarnya adalah seorang wanita, tetapi sampai sekarang berita itu menyebar di Jepang. Menyebabkan banyak penggemar bereaksi terhadap wahyu di media sosial dan blog Jepang.

Source: Twitter
Source: Twitter
Source: Twitter

Berita bahwa orang di belakang Kimetsu no Yaiba sebenarnya adalah seorang wanita disambut di Jepang, dipenuhi dengan pesan dukungan dan selamat. Bahkan wanita lain yang telah melayani sebagai mangaka dikutip, seperti penulis Fullmetal Alchemist .

Meskipun majalah tersebut belum mengeluarkan pernyataan tentang apa yang ia pikirkan tentang genre mangaka, dalam wawancara sebelumnya dengan staf majalah, sebagian besar telah melihat keterlibatan perempuan sebagai hal yang baik. Menyoroti bahwa perempuan dapat menyumbangkan ide-ide baru dan menata kembali konsep yang sudah dieksploitasi.

Dan mengambil Kimetsu no Yaiba sebagai contoh , masuknya wanita telah menyebabkan manfaat besar bagi majalah dan penerbit di belakang. Karena Koyoharu Gotouge yang membuat rekor penjualan baru, berhasil mengalahkan waralaba seperti One Piece.

Meskipun terlepas dari pernyataan positif terhadap perempuan ini, media dan “aktivis” terus muncul, berusaha untuk mendiskreditkan majalah dan industri dengan tuduhan palsu “machismo”.

Kimetsu no Yaiba adalah manga yang ditulis dan diilustrasikan oleh Koyoharu Gotouge yang mulai diserialisasi pada 15 Februari 2016 di penerbit Shuueisha Weekly Shonen Jump

Manga menginspirasi adaptasi anime 26-episode dan episode anime terbarunya terungkap dalam adegan pasca-kredit dari busur “mugen ressha”, yang akan diadaptasi dalam format film dan akan tayang perdana pada 16 Oktober 2020. di Jepang.

Sejak zaman kuno, banyak rumor tentang setan pemakan manusia yang bersembunyi di hutan. Karena itu, penduduk setempat tidak pernah berani keluar di malam hari. Legenda mengatakan bahwa pembunuh iblis juga berkeliaran di malam hari, mengejar setan haus darah ini. Untuk Tanjiro muda, desas-desus ini akan segera menjadi kenyataan pahitnya … Sejak kematian ayahnya, Tanjiro telah berangkat untuk mendukung keluarganya. Meskipun hidup mereka mungkin diperkeras oleh tragedi, mereka telah menemukan kebahagiaan. Tetapi panas fana itu dihancurkan suatu hari ketika dia menemukan keluarganya terbunuh, dan satu-satunya yang selamat, saudaranya Nezuko, menjadi setan. Yang mengejutkan, Nezuko masih menunjukkan tanda-tanda emosi manusia,

© 吾峠呼世晴/集英社・アニプレックス・ufotable

Share and Enjoy !

Write A Comment