Share and Enjoy !

Sebuah laporan berdasarkan wawancara dengan anggota industri animasi diterbitkan di portal berita Jepang Mantan Web , di mana mereka melaporkan bahwa produksi anime “mengambil dua kali waktu reguler”, dan rekaman dari suara “mereka mengambil tiga.”

Seorang anggota industri yang mulai bekerja dari rumah sebagai bagian dari tindakan pencegahan untuk pandemi COVID-19 menyebutkan bahwa efeknya jauh lebih besar di studio yang masih melakukan pekerjaan analog. “Ada beberapa studi yang masih dalam masa transisi menuju pekerjaan digital. Ketika datang ke teleworking, ulasan akan mulai memakan waktu lebih lama dari yang dijadwalkan, tidak peduli bagaimana tugas dibagi, dan ini ditambah dengan banyak orang yang masih digunakan untuk pertemuan tatap muka, menyebabkan kualitas pekerjaan menurun . Sangat sulit untuk mempertahankan kualitas proyek melalui teleworking,” komentarnya.

Situs melaporkan bahwa ada orang-orang yang memastikan bahwa situasi “secara bertahap kembali normal, tetapi akan terus seperti ini untuk sementara waktu.”

Outlet ini juga menyoroti situasi di studio rekaman suara, yang juga mengalami masalah mereka sendiri. Untuk sementara waktu, sejumlah besar proyek rekaman suara untuk anime benar-benar dihentikan, tetapi mereka juga secara bertahap memulai kembali.

Namun, sebuah sumber mengindikasikan bahwa “tindakan pencegahan baru yang diambil dalam studio rekaman hanya memungkinkan hingga tiga aktor untuk merekam sekaligus. Sangat sulit untuk mendapatkan sepuluh orang untuk memasuki salah satu kabin ini karena jarak, tidak seperti cara kerjanya sebelumnya. Untuk alasan ini, beberapa rekaman membutuhkan waktu tiga kali lipat dari sebelumnya dan, akibatnya, jumlah waktu yang harus dipersembahkan oleh sutradara untuk rekaman suara juga diperpanjang,  katanya.

Situasi ini rupanya juga membuat para aktor lebih sulit untuk berimprovisasi dalam pekerjaan mereka.

Kenyataannya, industri anime selalu kesulitan dalam hal kekurangan tenaga kerja dan personel, menghalangi kelangsungan hidup studio mana pun, jelas kecuali yang paling sukses. Beberapa ahli berkomentar kepada situs tersebut bahwa pandemi COVID-19 “hanya memperburuk situasi lebih lanjut, dan bahkan dapat membawa perubahan yang tidak dapat dibalik dalam industri“, yang jelas akan membutuhkan perubahan dalam pendekatan produsen.

Sebelumnya, situs web Sponichi telah melaporkan pada bulan April bahwa rekaman suara untuk produksi anime sudah berhenti, dan bahwa penundaan hanya akan diperpanjang di masa depan. Output industri juga terpengaruh karena sejumlah besar pekerjaan di-outsourcing-kan dari Cina dan Korea Selatan, negara-negara yang juga memerangi pandemi COVID-19.

Selanjutnya, pada bulan Mei sutradara suara Masafumi Mima dan komposer Masaru Yokoyama merilis foto-foto tentang bagaimana studio bekerja dengan langkah-langkah baru jarak sosial, juga menunjukkan bahwa rekaman sudah kembali.

Sumber: ANN

Share and Enjoy !

Write A Comment