Share and Enjoy !

Di zaman modern yang terhubung secara digital ini, kamu dijamin akan kesulitan menemukan otaku yang tidak pernah sekalipun membaca satu chapter manga atau menonton satu episode anime yang diposting secara ilegal di platform berbasis online.

Ini mungkin ada hubungannya dengan hobi yang sangat berorientasi pada kalangan remaja, dan banyak remaja atau otaku dewasa muda yang menginginkan konten yang jauh melebihi kemampuan dan penghasilan mereka untuk membayarnya.

Baru-baru ini pencipta manga dengan akun Twitter Gino808, yang merupakan penulis/semiman dari serial manga Yukionna to Kani wo Kurau (“Devouring a Snow Woman and Crab”) dan Doteibanashi (“Virgin Story”), turun tangan ke Twitter untuk menambahkan beberapa pemikirannya tentang hal ini.

Yukionna to Kani wo Kurau (Source: Images Google)
Source: @0808gino (Twitter)

“Saya ingin manga bajakan menghilang. Bahkan jika manga tersebut terus dipublikasi dan orang tidak mau membacanya, itu tidak masalah,” pinta Gino808 yang terdengar frustrasi.

Pembenaran umum untuk membaca manga bajakan adalah bahwa itu adalah sesuatu yang pembaca tidak akan beli, jadi itu tidak ada salahnya, tapi Gino808 memiliki sesuatu untuk dikatakan mengenai hal itu.

“Jika Anda merasa tidak ingin membaca manga saya dan berfikir cukup buruk untuk menghabiskan uang milik Anda, itu pertanda bahwa saya dan manga saya, tidak cukup baik, dan keputusan itu ada di tangan Anda. Namun, jika Anda hanya berpikir membaca bajakan itu cukup baik, saya tidak ingin Anda membacanya sama sekali. “

Tapi tunggu dulu, bukankah semua seniman ingin orang menikmati karyanya? Mungkin begitu, tetapi perbedaan utama di sini adalah bahwa Gino808 adalah seorang profesional, ia mengerahkan tenaga dan waktu tingkat profesional untuk manga yang dia buat, dan membutuhkan keamanan finansial untuk terus melakukannya.

Kami tidak menggambar manga sebagai sukarelawan

Source: @0808gino (Twitter)

“Kami tidak menggambar manga sebagai sukarelawan. Itu adalah produk yang berharga. Saya sering mendengar orang mengatakan bahwa mereka membajak manga karena mereka ingin menyebarkan pengalamannya” kata Gino808.

Bukan hanya penulis individu yang mata pencahariannya dapat terpengaruh oleh pembajakan, seperti yang dikatakan Gino808 di bagian lain utas ini. “Apakah para pembajak mengira manga dibuat oleh orang dengan bakat dan ide yang baru saja muncul di kepala mereka, lalu menggambarnya tanpa usaha sama sekali? … Manga adalah hasil dari pencipta yang menggunakan bertahun-tahun hidup mereka dan mengambil risiko sehingga mereka dapat membayar asisten mereka. “

Logika di balik pembenaran “pembajakan meningkatkan jumlah penggemar manga” adalah bahwa manga bajakan memudahkan penggemar baru untuk masuk ke dalam hobi membaca manga, dan setelah fandom mereka mengakar, mereka akan mulai mendukung industri tersebut dengan membeli rilis dan barang dagangan yang sah.

Membaca Manga (Source: Images Google)

Namun, jika kamu membaca Manga A versi bajakan dari Penulis B yang diterbitkan oleh Perusahaan C dan ternyata kamu menjadi otaku yang malah membeli Manga D dari Penulis E yang diterbitkan oleh Perusahaan F, hal itu membuktikan bahwa kamu tidak melakukan apa pun untuk pihak yang menjadi korban pembajakan.

Jadi, meskipun membajak manga mungkin tidak menjadikan kamu sebagai monster, mungkin terlalu berlebihan untuk mengharapkan pembuat konten profesional setuju dengan hal itu.

Sumber: SoraNews24

Share and Enjoy !