Share and Enjoy !

Pasar doujinshi Jepang beroperasi di atas hukum dan memberi angin segar pada industri manga. Jika kamu seorang penggemar anime atau manga,  mungkin pernah mendengar tentang doujinshi. Karya-karya amatir yang diterbitkan sendiri ini sangat populer di kalangan konsumen dan kreatif, belakangan ini membentuk bagian penting dari industri manga.

Doujinshi  merupakan Fan Fiction, keberadaan mereka menjadi unik karena mengkomersialkan doujinshi di negara lain. Di Jepang, mereka umumnya diizinkan ada di luar. Alih-alih dikutuk, doujinshi didorong, dan bahkan disahkan oleh Perdana Menteri sendiri.

Mengenal Doujinshi

, AniEvo ID
Source: Google Image

Doujinshi adalah istilah Jepang untuk karya-karya yang diterbitkan sendiri, biasanya berupa majalah, manga, atau novel. Doujinshi sering kali merupakan karya amatir, walaupun beberapa seniman profesional juga berikut serta dalam membuat dōjinshi sebagai cara untuk menerbitkan materi tanpa melalui jalur industri reguler.

Doujinshi adalah bagian dari kategori yang lebih luas dari dōjin termasuk, tetapi tidak terbatas pada, koleksi seni, anime, manga, dan game. Kelompok beberapa seniman doujinshi merujuk diri mereka sendiri sebagai sākuru yang berasal dari bahasa Inggris circle. Masing-masing seniman tunggal yang membentuk kelompok semacam ini sering kali disebut sebagai kojin sākuru.

Doujinshi dibuat oleh seniman atau penulis yang lebih memilih untuk menerbitkan materi mereka sendiri. Sejak tahun 1980-an, metode pendistribusian ini telah berkembang hingga menjadi konvensi dōjinshi rutin. Konvensi dōjinshi terbesar adalah Comiket  yang diadakan pada musim panas dan musim dingin di Tokyo Big Sight.

Penulis doujinshi yang menggunakan materi dari karya penulis lain sebagai landasan karyanya umumnya menerbitkan karyanya dalam jumlah sedikit untuk mempertahankan ketersediaan rendah sesuai dengan hukum gugatan. Hal ini membuat hasil karya yang didambakan dari penulis berbakat atau doujinshi hanya tersedia bagi yang tercepat atau yang beruntung sebelum semuanya terjual habis.

Ekosistem Doujinshi

, AniEvo ID
Source: Google Image

Doujinshi adalah bagian penting dari manga. Bahkan, penerbit akan mengintai seniman doujin berharap untuk memulai karir profesional. Ini memberi seniman baru yang berbakat masuk ke industri. Ekosistem doujinshi diaktifkan oleh konvensi dan acara doujinshi lainnya di mana majalah dapat dijual dan seniman dapat diperiksa.

Jelas, doujinshi ada di mana-mana di internet. Digitalisasi telah membantu penjualan doujin, tetapi juga memperkuat pembajakan doujin, masalah yang sedang berlangsung bagi para seniman yang mencari untung dari pekerjaan mereka. Karena itu, bisnis doujinshi tidak akan terbang ke luar Jepang. Undang-undang hak cipta yang lebih militan dari negara lain tidak akan mentolerir penjualan komik penggemar berdasarkan properti berhak cipta.

Dukungan Terhadap Doujinshi

, AniEvo ID
Source: Twitter

Untungnya, orang Jepang melihatnya secara berbeda; alih-alih memandang doujinshi sebagai ancaman terhadap karya asli, mereka umumnya dianggap sehat, berpromosi, dan merayakan. Baru-baru ini, Shinzo Abe (Perdana Menteri Jepang) mengeluarkan dukungan. Membela doujinshi dari undang-undang hak cipta, ia berpendapat bahwa doujinshi tidak ada di pasar yang sama dengan karya yang mereka ambil, dan mereka harus dipandang lebih sebagai parodi.

Banyak pencipta dan studio terkenal yang memiliki permulaan dalam doujin, sehingga doujinshi dianggap kurang lebih sebagai jalur karier yang sah. Gainax dan CLAMP yang disebutkan di atas adalah dua contoh terbesar, tetapi ada juga Kazuhiko Kato (alias Monkey Punch, pencipta Lupin III) yang dibina oleh Futabasha saat bekerja dari kelompok doujinshi, Yoshitoshi Abe (salah satu pemikir di balik Serial Experiments Lain), yang kemudian membuat doujinshi aslinya diadaptasi menjadi sebuah anime.

Doujinshi tidak sepenuhnya di atas hukum. Sebuah artikel oleh Tofugu membahas tentang JASRAC (Masyarakat Jepang untuk Hak Penulis, Komposer dan Penerbit) yang terkenal mengancam kemampuan seniman untuk menjual doujinshi tanpa konsekuensi. Namun secara keseluruhan, pasar unik Jepang ini tetap terlindungi dan dirayakan. Tidaklah meremehkan menyebut doujinshi sebagai penolong industri manga, sehingga pembaca hanya bisa berharap mereka tetap berkarya di masa depan.

Share and Enjoy !

Write A Comment